Followers

Monday, January 31, 2011

Yahudi Terlaknat



Kospirator Dunia

YAHUDI …. Merekalah bangsa kospirator kelas pertama dunia, merancang agenda, memplot adu domba, menyusun atur watak dan babak antagonis, pereka dan perunding imej terhebat dunia, mewarnakan siapa sahaja dengan berus lukisan ajaib bikinan media mereka, bahkan sejak berabad lama mereka merempah-ratuskan ramuan persengketaan manusiawi dengan kelicikan minda penipuan mereka.

Itulah YAHUDI. Nama jelik yang dipakukan tuhan keatas batang tubuh pengkhianat ajaran ilahi. Mereka rela menconteng arang mengubah warna suci kitab mulia mereka dengan gubahan tangan penderhakaan mereka sendiri.

Dengan jangan hairan kalau Allah sendiri mendedahkan kerakusan dan kebejatan mereka membantai sendiri para rasul dan utusan Allah yang diutuskan kepada mereka. 

Bahkan mereka sanggup dan teruja melakukan apa sahaja.

Jejak Hijrah Berhikmah

Tatkala Rasulullah SAW pertama kali menjejakkan kaki ke Yathrib, baginda menukar suasana muram bersalut kesumat dendam suku kaum aus dan khazraj, mereka bersilih ganti membeli darah dan nyawa dalam perang saudara yang tak pernah surut seolah itulah budaya dan ceria perayaan mereka membantai damai dan persaudaraan, Rasul datang mengubah ceria dalam suasana kota yang segar bercahaya. Gemerlap cahaya iman dan ukhuwwahnya menyinari setiap pelusuk kota yang mulia ini.

Persis manusia berhati gelap, para yahudi takkan tega melihat damai. Apatah lagi kedamaian dan kerukunan ini sebenarnya merampas impian dan harapan lagenda mereka. Impian memiliki nabi penyelamat berbangsa yahudi yang akan memayungi perlindungan kepada mereka dan menelanjangi setiap langkah kaum GOYIM yang bukan berbangsa Yahudi. Luluh hati mereka bila tersedar, rupanya kitab suci yang ditatang bagai minyak oleh para pendeta mereka menanti hadirnya seorang penyelamat rupanya tidak kesampaian. Ia direnggut dengan hijrahnya Nabi berbangsa arab.

Mereka terus galak berkonspirasi. Mengatur konflik dimana ruang yang terhidang. Memasang perangkap disetiap lurah dan denai sengketa. 

Ujian Kiblat

Nabi hijrah ke Madinah, disekelilingnya para konspirator dunia ini mengintai peluang.

Turun ayat Allah meminta nabi bersolat ke Baitul Maqdis. Sedangkan asalnya nabi pernah dan lebih suka menghadap kiblat pertama nabi ibrahim di Kaabah,Baitullah sebagaimana ketika baginda di Mekah terdahulu. Nabi tunduk patuh mengikut walau dalam hati berdetak permohonan, alangkah mulianya Kaabah di Mekah.Wajahnya kemas menadah langit sambil dalam hati terangkat harapan.

Riang dan penuh gelak ketawa, para konspirator dunia ini bercanda kemenangan. Mungkin ini suntikan motivasi pertama mereka menentang kerdil semangat dan dokongan nabi baru ini. 

Baitul Maqdis kiblat Yahudi, Muhammad terpaksa meniru kiblat kami untuk mengabui mata manusia, dan kamu pun tahu bukan, Muhammad lebih suka mekah, tapi tuhannya sudah tidak menyayanginya dan mendengar impiannya, mungkin itulah percikan kejian mereka mematahkan momentum dakwah yang baru bertunas.

Nabi mengadap ke baitul maqdis selama 16 atau 17 bulan, dalam doa harapan dan kejian persaingan. 

Getar jiwa Rasul

Marilah bersama penceritaan alquran melayangkan episode demi episode kisah kegelisahan hati dan kekuatan harapan dan impian ini. Hanya para pemberani yang tabah sahaja yang sanggup mengharungi terowong gelap masalah ini.

Tatapilah ayat 143 hingga 150 surah al Baqarah ini. Rasailah getar hati nabi, dongaklah bersama pengharapannya, rindulah pada keajaiban munajatnya dan yakinlah pada janji Allah yang esa, tuhannya.


وَكَذَلِكَ جَعَلْنَاكُمْ أُمَّةً وَسَطًا لِتَكُونُوا شُهَدَاءَ عَلَى النَّاسِ وَيَكُونَ الرَّسُولُ عَلَيْكُمْ شَهِيدًا وَمَا جَعَلْنَا الْقِبْلَةَ الَّتِي كُنْتَ عَلَيْهَا إِلَّا لِنَعْلَمَ مَنْ يَتَّبِعُ الرَّسُولَ مِمَّنْ يَنْقَلِبُ عَلَى عَقِبَيْهِ وَإِنْ كَانَتْ لَكَبِيرَةً إِلَّا عَلَى الَّذِينَ هَدَى اللَّهُ وَمَا كَانَ اللَّهُ لِيُضِيعَ إِيمَانَكُمْ إِنَّ اللَّهَ بِالنَّاسِ لَرَءُوفٌ رَحِيمٌ (143) قَدْ نَرَى تَقَلُّبَ وَجْهِكَ فِي السَّمَاءِ فَلَنُوَلِّيَنَّكَ قِبْلَةً تَرْضَاهَا فَوَلِّ وَجْهَكَ شَطْرَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَحَيْثُ مَا كُنْتُمْ فَوَلُّوا وُجُوهَكُمْ شَطْرَهُ وَإِنَّ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ لَيَعْلَمُونَ أَنَّهُ الْحَقُّ مِنْ رَبِّهِمْ وَمَا اللَّهُ بِغَافِلٍ عَمَّا يَعْمَلُونَ (144) وَلَئِنْ أَتَيْتَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ بِكُلِّ آَيَةٍ مَا تَبِعُوا قِبْلَتَكَ وَمَا أَنْتَ بِتَابِعٍ قِبْلَتَهُمْ وَمَا بَعْضُهُمْ بِتَابِعٍ قِبْلَةَ بَعْضٍ وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَاءَهُمْ مِنْ بَعْدِ مَا جَاءَكَ مِنَ الْعِلْمِ إِنَّكَ إِذًا لَمِنَ الظَّالِمِينَ (145) الَّذِينَ آَتَيْنَاهُمُ الْكِتَابَ يَعْرِفُونَهُ كَمَا يَعْرِفُونَ أَبْنَاءَهُمْ وَإِنَّ فَرِيقًا مِنْهُمْ لَيَكْتُمُونَ الْحَقَّ وَهُمْ يَعْلَمُونَ (146) الْحَقُّ مِنْ رَبِّكَ فَلَا تَكُونَنَّ مِنَ الْمُمْتَرِينَ (147) وَلِكُلٍّ وِجْهَةٌ هُوَ مُوَلِّيهَا فَاسْتَبِقُوا الْخَيْرَاتِ أَيْنَ مَا تَكُونُوا يَأْتِ بِكُمُ اللَّهُ جَمِيعًا إِنَّ اللَّهَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ (148) وَمِنْ حَيْثُ خَرَجْتَ فَوَلِّ وَجْهَكَ شَطْرَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَإِنَّهُ لَلْحَقُّ مِنْ رَبِّكَ وَمَا اللَّهُ بِغَافِلٍ عَمَّا تَعْمَلُونَ (149) وَمِنْ حَيْثُ خَرَجْتَ فَوَلِّ وَجْهَكَ شَطْرَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَحَيْثُ مَا كُنْتُمْ فَوَلُّوا وُجُوهَكُمْ شَطْرَهُ لِئَلَّا يَكُونَ لِلنَّاسِ عَلَيْكُمْ حُجَّةٌ إِلَّا الَّذِينَ ظَلَمُوا مِنْهُمْ فَلَا تَخْشَوْهُمْ وَاخْشَوْنِي وَلِأُتِمَّ نِعْمَتِي عَلَيْكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَهْتَدُونَ (150)


Akhirnya allah sempurnakan tuntutan agama ini, kiblat sengaja dilengahkan pertukarannya semata2 mengundang kagum dan kepatuhan para YAHUDI yang masih memegang kitab mereka. Menguji keimanan mereka mengintai setiap plot kisah nabi ini dari sorotan kitab suci mereka.

Memang telah tertulis, nabi akhir zaman ini lahirnya di mekah, hijrahnya ke madinah, berkiblat sejenak ke baitul maqdis, beralih kemudiaanya ke Kaabah, tidak memakan sedekah tapi menerima hadiah, diantara dua rusuknya terdapat tanda kenabian.

Dan sememangnya itulah yang termaktub, namun jiwa kesat mereka memadam terus api hidayah dan kebenaran yang baru mula menjulang.

Pemansuhan Kiblat

Kiblat ….. inilah perkara pertama yang dimansuhkan dalam islam.

Kerana itu jugalah allah melampirkan tiga ayat penukaran kiblat ini serentak dan berkronologi. Ayat tersebut ialah 144 dan kemudiannya 149 dan 150 berikutnya. Tiga penegasan yang diungkap tuhan dalam nada : Berpalinglah wajahmu menghadap arah Masjidil Haram.

Kenapa perlu 3 kali ? Itulah soalan yang sentiasa menerjah kekotak minda kita.

Lalu dinyatakan oleh Al Qurtubi melalui riwayat Ibnu Abbas, inilah perkara pertama yang dinasakhkan, ia memerlukan penegasan. Yang pertama untuk orang yang melihat kaabah, yang keduanya untuk mereka pernah melihat kaabah tapi telah berhijrah, dan yang ketiganya untuk semua manusia dipelbagai daerah.

Dan alangkah indahnya tafsiran ibnu kathir menyatakan ayat pertama menunjukkan allah mendengar permohonan rasul dan memperkenankannya, ayat kedua jelas menyatakan allah juga meredhai dan tidak akan meninggalkannya, itulah kebenaran dari tuhan sejak azali lagi, dan yang ketiga inilah hujjah konkrit serampang dua mata pada yahudi yang takkan mampu mempertikai kitab suci mereka sendiri dan musyrikin arab yang mengkagumi kaabah sebagai rumah tuhan dan mengkagumi lagi sikap pemberani nabi muhammad yang sanggup dicela untuk perubahan demi perubahan.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...